Indonesia-Maroko jajaki peningkatan volume perdagangan

Jakarta (ANTARA News) – Indonesia dan Maroko ingin meningkatkan volume perdagangan kedua negara melalui perjanjian perdagangan preferensial (PTA) yang negosiasinya akan dimulai di Jakarta pada 12-14 November 2018.

Proses untuk memulai PTA dibahas oleh Wakil Menteri Luar Negeri RI AM Fachir serta Wakil Menteri Luar Negeri dan Kerja Sama Internasional Maroko Mounia Boucetta dalam Sidang Komisi Bersama ke-2 Indonesia-Maroko di Jakarta, Jumat.

“Kami membahas berbagai upaya untuk mendorong kerja sama ekonomi kedua negara termasuk di bidang perdagangan. Indonesia melihat Maroko sebagai pasar nontradisional yang memiliki potensi besar,” ujar Wamenlu Fachir saat menyampaikan pernyataan pers.

Indonesia mengusulkan pembahasan PTA dimulai November 2018, dan ditargetkan proses negosiasinya akan selesai dalam satu tahun.

Dengan adanya PTA antara Indonesia dan Maroko, serta semakin banyaknya interaksi diantara pengusaha kedua negara, diharapkan dapat meningkatkan volume perdagangan hingga dua kali lipat.

Maroko merupakan salah satu pasar ekspor nontradisional yang dapat menjadi akses masuk ke pasar Afrika. 

Pada 2017, total perdagangan Indonesia-Maroko mencapai 154,8 juta dolar AS, terdiri dari ekspor Indonesia sebesar 86 juta dolar AS dan impor 68,8 juta dolar AS.

Proses PTA yang diusulkan Indonesia disambut baik oleh Wamenlu Maroko Mounia Boucetta yang menyatakan bahwa kerja sama transnasional ekonomi yang kuat adalah pintu gerbang ke pasar regional masing-masing negara.

Untuk mendukung kerja sama ini, pemerintah Maroko mendorong promosi proyek investasi di berbagai sektor termasuk pangan, pupuk, pariwisata, industri otomotif, dan konstruksi.

Selain PTA, kedua negara juga sedang merampungkan berbagai perjanjian bilateral untuk meningkatkan hubungan perdagangan antara lain persetujuan bidang standardisasi dan sertifikasi halal, persetujuan bidang kapal dagang, MoU kerja sama bidang pertanian, MoU kerja sama bidang perindustrian, serta MoU kerja sama bidang UKM. 

“Di bidang industri selain melalui pembentukan MoU, kedua negara sepakat untuk menjajaki rencana kerja sama investasi Indonesia di bidang produksi pupuk mengingat Maroko memiliki potensi fosfat sangat besar yang kita perlukan untuk pupuk pertanian kita,” tutur Wamenlu Fachir. ***2***

Baca juga: Indonesia siapkan PTA dengan tiga negara Afrika
Baca juga: Maroko ingin jadi mitra sektoral ASEAN

 

Pewarta: Yashinta Difa Pramudyani
Editor: Ahmad Wijaya
COPYRIGHT © ANTARA 2018

IDHOKI.COM (http://199.188.200.23) adalah Situs Agen Judi Bola & Live Casino Online yang menyediakan cara main sbobet indonesia paling mudah dan praktis melalui Whatsapp, Livechat, BBM, dan Wechat untuk permainan seperti taruhan judi bola, rolet, bakarat, classic game dan masih banyak lagi.